HUBUNGAN ANTARA KARAKTERISTIK INDIVIDU DENGAN PERUBAHAN KONSEP DIRI PADA KLIEN DENGAN PARALISIS DI RS. ORTHOPEDI PROF. DR. R. SOEHARSO SURAKARTA

KUSUMA, ARIA NURAHMAN HENDRA (2010) HUBUNGAN ANTARA KARAKTERISTIK INDIVIDU DENGAN PERUBAHAN KONSEP DIRI PADA KLIEN DENGAN PARALISIS DI RS. ORTHOPEDI PROF. DR. R. SOEHARSO SURAKARTA. Skripsi thesis, Universitas Muhammadiyah Surakarta.

[img]
Preview
PDF
J210060023.pdf

Download (31kB)
[img] PDF
J210060023.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (464kB)

Abstract

Akibat kecelakaan seringkali menimbulkan kecacatan permanen. Cacat permanen menimbulkan trauma pada lumbal cord akan berakibat kelemahan ekstremitas, bahkan kelumpuhan termasuk paralysis. Akibat kelumpuhan paralysis terjadi gangguan fisik maupun psiko-sosial, seperti merasa ada kekurangan pada dirinya, merasa terisolir oleh lingkungan pekerjaan, lingkungan pergaulan maupun lingkungan masyarakat, sehingga diperlukan penanganan termasuk asuhan keperawatan secara komprehensif. Tujuan penelitian untuk mengetahui hubungan antara karateristik individu klien dengan perubahan konsep diri pada klien dengan paralysis di RS. Orthopedi Prof. DR.R Soeharso Surakarta. Jenis penelitian adalah kuantitatif dengan metode korelasional asosiatif dan pendekatan Cross sectional. Jumlah sampel selama 2 bulan 25 responden, sehingga menggunakan total sample. Instrumen yang digunakan dalam pengambilan data adalah kuesioner. Analisa data menggunakan korelasi Rank Spearman. Hasil penelitian menunjukkan mayoritas usia 46 tahun ke atas sebanyak 15 responden (60%), mayoritas adalah perempuan berjumlah 14 responden (56%) mayoritas berpendidikan SD dengan jumlah 13 responden (52%). Mayoritas reseponden memiliki konsep diri kategori rendah 10 responden (40%), mayoritas reseponden memiliki gambaran diri kategori rendah 11 responden (44%), mayoritas reseponden memiliki ideal diri kategori sedang 11 responden (44%) mayoritas reseponden memiliki harga diri kategori sedang 10 responden (40%). Mayoritas reseponden memiliki peran diri kategori rendah 10 responden (40%). Hasil analisis menunjukkan ada hubungan antara Usia dengan Perubahan Konsep diri pada Klien Paralysis dengan p-value = 0,017. Hasil analisis menunjukkan tidak ada hubungan antara jenis kelamin dengan perubahan konsep diri pada klien paralysis dengan p-value = 0,251. Hasil analisis menunjukkan ada hubungan antara tingkat pendidikan dengan perubahan konsep diri pada klien paralysis dengan p-value = 0,037.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Uncontrolled Keywords: karakteristik individu, konsep diri, paralysis
Subjects: R Medicine > RM Therapeutics. Pharmacology
Divisions: Fakultas Ilmu Kesehatan > Keperawatan
Depositing User: Ari Fatmawati
Date Deposited: 23 Dec 2010 03:14
Last Modified: 23 Dec 2010 11:41
URI: http://eprints.ums.ac.id/id/eprint/9472

Actions (login required)

View Item View Item