Analisis Potensi Kecelakaan Kerja Pada Pembuatan Batik Dengan Metode Hazard Identification And Risk Assessment (Hira) (Studi Kasus Di Griya Batik Gress Tenan)

WIJAYA, GERY GANDA (2014) Analisis Potensi Kecelakaan Kerja Pada Pembuatan Batik Dengan Metode Hazard Identification And Risk Assessment (Hira) (Studi Kasus Di Griya Batik Gress Tenan). Diploma thesis, Universitas Muhammadiyah Surakarta.

[img] PDF (Halaman depan)
03. Halaman Depan.pdf

Download (1MB)
[img] PDF (BAB I)
04. BAB I.pdf

Download (97kB)
[img] PDF (BAB II)
05. BAB II.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (348kB)
[img] PDF (BAB III)
06. BAB III.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (104kB)
[img] PDF (BAB IV)
07. BAB IV.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (559kB)
[img] PDF (BAB V)
08. BAB V.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (87kB)
[img] PDF (Daftar pustaka)
09. DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (124kB)
[img] PDF (Lampiran)
10. Lampiran.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (10MB)
[img] PDF (Naskah Publikasi)
02. Naskah Publikasi.pdf

Download (1MB)

Abstract

Keselamatan dan kesehatan kerja (K3) merupakan kondisi selamat yang bebas dari resiko kecelakaan maupun kerusakan dan harus diterapkan pada industri. Gress Tenan adalah salah satu industri yang bergerak pada bidang industri kreatif yang berada di kampung batik Lawean juga tidak luput dari keharusan menerapkan K3, terkait menghadapi perdagangan bebas ASEAN atau yang dikenal sebagai Masyarakat Ekonomi (MEA) pada tahun 2015, tuntutan itu semakin besar untuk dipenuhi. Industri batik seperti Gress Tenan harus dapat bersaing dan melakukan pembenahan dari segala hal dan termasuk K3 para karyawan oleh karena itu bagaimana mengindentifikasi bahaya, mengetahui penyebab bahaya, serta membuat perbaikan untuk mengurangi bahaya. Penelitian ini menggunakan metode Hazard Indentification and Risk Assessment dengan tahapan mengidentifikasi bahaya, yang kedua penilaian resiko dengan kriteria Likelihood dan Consequences sehingga diperoleh tingkat bahaya dan yang ketiga dengan bantuan tahapan Hazop Worksheet dapat diketahui penyimpangan, sebab, akibat dan tidakan yang akan dilakukan. Dari hasil penelitian ini terdapat sumber bahaya zat pewarna (Naftol) dan zat kimia Soda api (NaOH), Sodium nitrit (NaNO2), Soda api (NaOH), Sodium silikat (Na2SiO3), pemanas dan mesin uap untuk penguncian warna. Diketahui bahwa terdapat bahaya resiko sedang yaitu pada lokasi printing, grounding dan penjemuran dengan jumlah 5 (62%), resiko ekstrim pada lokasi penguncian warna dan pewarnaan dengan jumlah 2 (25%), danresiko rendah pada lokasi penguapan dengan jumlah 1 (13%) maka dari itu diperlukannya penggunaan Alat Pelindung Diri (APD), Visual Display dan Instruksi Kerja.

Item Type: Karya ilmiah (Diploma)
Uncontrolled Keywords: Alat Pelindung Diri (APD), Hazard Indentification and Risk Assessment, Instruksi Kerja, Sumber Bahaya, Tingkat Bahaya.
Subjects: T Technology > TS Manufactures
Divisions: Fakultas Teknik > Teknik Industri
Depositing User: Duta Perpustakaan UMS
Date Deposited: 14 Mar 2015 06:14
Last Modified: 14 Mar 2015 06:14
URI: http://eprints.ums.ac.id/id/eprint/32342

Actions (login required)

View Item View Item