Pengelolaan Metode Ipal ( Instalasi Pengolahan Air Limbah ) Dalam Mengatasi Pencemaran Air Tanah Dan Air Sungai

RAHMAWATI, PRILLIA (2014) Pengelolaan Metode Ipal ( Instalasi Pengolahan Air Limbah ) Dalam Mengatasi Pencemaran Air Tanah Dan Air Sungai. Diploma thesis, Universitas Muhammadiyah Surakarta.

[img] PDF (Halaman depan)
03. Halaman Depan OK.pdf

Download (2MB)
[img] PDF (Bab 1)
04. BAB I OK.pdf

Download (95kB)
[img] PDF (Bab 2)
05. BAB II OK.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (182kB)
[img] PDF (Bab 3)
06. BAB III OK.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (395kB)
[img] PDF (Bab 4)
07. BAB IV OK.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (231kB)
[img] PDF (Bab 5)
08. BAB V OK.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (1MB)
[img] PDF (Bab 6)
09. BAB VI OK.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (86kB)
[img] PDF (Daftar pustaka)
10. DaftarPustaka OK.pdf

Download (7kB)
[img] PDF (Lampiran)
11. Lampiran.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (13MB)
[img] PDF (Naskah publikasi)
02. NASKAH PUBLIKASI.pdf

Download (845kB)

Abstract

Berbicara mengenai pencemaran air, biasanya yang terlintas dipikiran kita adalah limbah cair dari industri pabrik saja. Padahal dari rumah tangga, pasar, sawah, rumah sakit, dsb juga berperan banyak dalam tercemarnya air. Air yang mengandung detergen, tinja dan sisa makanan yang masuk kesaluran pembuangan air setiap harinya dapat mempengaruhi keseimbangan fisika dan kimiawi air. Tujuan pengolahan air limbah adalah untuk memperbaiki kualitas air limbah, mengurangi BOD, COD dan partikel tercampur menghilangkan bahan nutrisi dan komponen beracun, menghilangkan zat tersuspensi, mendekomposisi zat organic, menghilangkan mikroorganisme pathogen. Namun sejalan dengan perkembangannya tujuan pengolahan air limbah sekarang ini juga terkait dengan aspek estetika dan lingkungan. Adapun bagian bangunan IPAL yaitu bak kontrol, bak pengendap (settler), bak Anaerobic Baffled Reactor (ABR), dan bak Anaerobic Filter atau Biofilter. Metode penelitian dalam penelitian ini pada tahap awal adalah pengumpulan data untuk menentukan jumlah kebutuhan air bersih dan air kotor dari setiap rumah. Setelah pengumpulan data kemudian dilakukan pengecekan lokasi dan uji alat pendukung bangunan IPAL, kemudian dihitung nilai konsentrasi BOD, COD, dan jumlah bak kompartmen dari masing-masing bangunan IPAL dengan menggunakan perhitungan DEWATS. Setelah dilakukan perhitungan DEWATS nilai effluen COD dan BOD5 pada perencanaan menghasilkan nilai yang lebih kecil dibandingkan data yang telah ada yaitu effluen COD sebesar 59 mg/l dan BOD5 sebesar 17 mg/l sedangkan pada perencanaan sebelumnya telah menghasilkan nilai effluent COD sebesar 97 mg/l dan BOD5 sebesar 34 mg/l. Dan untuk hasil perencanaan kapasitas 200 jiwa memerlukan lahan sebesar 24 m2 dengan menggunakan 2 unit bangunan settler, 6 unit bangunan ABR, dan 3 unit bangunan AF. Sedangkan pada hasil percobaan sebelumnya dengan kapasitas 200 jiwa memerlukan luas lahan sebesar 28 m2 dengan menggunakan 2 unit bangunan settler, 4 unit bangunan ABR dan 2 unit bangunan AF. Dari hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa perencanaan menghasilkan data yang lebih optimal yaitu 4 m2 atau sebesar 2%.

Item Type: Thesis (Diploma)
Uncontrolled Keywords: Anaerobic Baffled Reactor, Anaerobic Filter, BOD, COD, Instalasi Pengolahan Air Limbah, Limbah cair
Subjects: T Technology > TH Building construction
Divisions: Fakultas Teknik > Teknik Sipil
Depositing User: Budiman Budiman
Date Deposited: 24 Feb 2015 08:48
Last Modified: 24 Feb 2015 08:48
URI: http://eprints.ums.ac.id/id/eprint/32060

Actions (login required)

View Item View Item