Perbedaan Perilaku Merokok Ditinjau Dari Tingkat Pendidikan Menengah Dan Pendidikan Tinggi

Amarudin, Muhammad Didik (2014) Perbedaan Perilaku Merokok Ditinjau Dari Tingkat Pendidikan Menengah Dan Pendidikan Tinggi. Skripsi thesis, Universitas Muhammadiyah Surakarta.

[img]
Preview
PDF (Halaman Depan)
HALAMAN_DEPAN.pdf

Download (948kB)
[img]
Preview
PDF (Bab I)
BAB_I_.pdf

Download (48kB)
[img] PDF (Bab II)
BAB_II_.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (87kB)
[img] PDF (Bab III)
BAB_III_.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (73kB)
[img] PDF (Bab IV)
BAB_IV.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (42kB)
[img] PDF (Bab V)
BAB_V.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (35kB)
[img]
Preview
PDF (Daftar Pustaka)
DAFTAR_PUSTAKA.pdf

Download (21kB)
[img] PDF (Lampiran)
LAMPIRAN.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (22MB)
[img]
Preview
PDF (Naskah Publikasi)
NASKAH_PUBLIKASI.pdf

Download (2MB)

Abstract

Kebiasaan merokok bukan saja merugikan si perokok, tetapi juga bagi orang di sekitarnya. Bukan hanya bagi kesehatan, merokok juga menimbulkan problem di bidang ekonomi. Tujuan penelitian ini untuk mengetahui perbedaan perilaku merokok pada komunitas vespa scoul tingkat pendidikan SMA dan tingkat pendidikan Sarjana, sehingga penulis mengajukan hipotesis ”ada perbedaan perilaku merokok antara individu dengan tingkat pendidikan menengah dengan pendidikan tinggi”. Populasi dalam penelitian ini adalah komunitas vespa bernama Scoul yang ada di wilayah Solo, yang berjumlah 115 anggota, dimana 60 anggota berpendidkan SMA dan 55 berpendidikan Sarjana. Teknik pengambilan sampel dengan insidental sampling, yaitu siapa saja yang secara kebetulan/insidental bertemu dengan peneliti dapat digunakan sebagai sampel, bila dipandang orang yang kebetulan ditemui itu cocok sebagai sumber data, yang ditetapkan te lebih dahulu junlah sampelnya, yakni 50 sampel yang terdiri dari 25 sampel tingkat pendidikan SMA dan 25 sampel tingkat pendidikan sarjana. Alat ukur yang digunakan untuk mengungkap variabelvariabel penelitian yakni: skala perilaku merokok. Analisis data dalam penelitian ini menggunakan uji t. Berdasarkan hasil analisis data, diperoleh t sebesar 3,010 dengan p < 0,01. Hasil ini berarti ada perbedaan perilaku merokok yang sangat signifikan antara tingkat pendidikan SMA dengan tingkat pendidikan Sarjana, dimana rerata tingkat pendidikan SMA sebesar 72,96, dan tingkat pendidikan Sarjana sebesar 62,80. Dengan demikian perilaku merokok tingkat pendidikan SLTA lebih tinggi dibandingkan tingkat pendidikan Sarjana. Rerata hipotetik variabel perilaku merokok sebesar 75. Rerata empirik tingkat pendidikan Sarjana memiliki perilaku merokok tergolong rendah yang ditunjukkan dengan angka sebesar 62,80 < 75, yang mana rerata empirik < rerata hipotetik, sedangkan perilaku merokok tingkat pendidikan SMA termasuk sedang dengan rerata empirik sebesar 72,96 <75 yang mana rerata empirik < rerata hipotetik. Dapat disimpulkan bahwa ada perbedaan perilaku merokok antara individu dengan tingkat pendidikan menengah dengan pendidikan tinggi.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Uncontrolled Keywords: perilaku merokok, tingkat pendidikan menengah dan tingkat pendidikan tinggi
Subjects: B Philosophy. Psychology. Religion > BF Psychology
Divisions: Fakultas Psikologi > Psikologi
Depositing User: Ari Fatmawati
Date Deposited: 05 Nov 2014 07:32
Last Modified: 05 Nov 2014 08:34
URI: http://eprints.ums.ac.id/id/eprint/30702

Actions (login required)

View Item View Item