Jaminan Fidusia DalamPerjanjian Kredit Studi Tentang Penyelesaian WanprestasiDi Koperasi Simpan Pinjam Manunggal Makmur Di Surakarta

Prihatningsih, Tiara (2014) Jaminan Fidusia DalamPerjanjian Kredit Studi Tentang Penyelesaian WanprestasiDi Koperasi Simpan Pinjam Manunggal Makmur Di Surakarta. Skripsi thesis, Universitas Muhammadiyah Surakarta.

[img]
Preview
PDF (Halaman depan)
HALAMAN_DEPAN.pdf

Download (1MB)
[img]
Preview
PDF (Bab I)
BAB_I.pdf

Download (51kB)
[img] PDF (Bab II)
BAB_II.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (99kB)
[img] PDF (Bab III)
BAB_III.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (86kB)
[img] PDF (Bab IV)
BAB_IV.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (15kB)
[img]
Preview
PDF (Daftar pustaka)
DAFTAR_PUSTAKA.pdf

Download (13kB)
[img]
Preview
PDF (Naskah publikasi)
NASKAH_PUBLIKASI_TIARA.pdf

Download (235kB)

Abstract

Tujuan penelitian ini adalah: 1) Untuk mengetahui pelaksanaan perjanjian kredit dengan jaminan fidusia pada Koperasi Simpan Pinjam Manunggal Makmur Di Surakarta. 2) Untuk mengetahui penyelesaian wanprestasi atas perjanjian kredit dengan jaminan fidusia pada Koperasi Simpan Pinjam Manunggal Makmur di Surakarta. 3) Untuk mengetahui hambatan-hambatan yang dialami Koperasi Simpan Pinjam Manunggal Makmur di Surakarta dalam penyelesaian wanprestasi atas perjanjian kredit dengan jaminan fidusia. Hasil analisis diperoleh kesimpulan bahwa: 1) Pelaksanaan dari perjanjian kredit dengan jaminan fidusia pada Koperasi Simpan Pinjam Manunggal Makmur Surakarta dilaksanakan melalui beberapa tahap, yaitu: Tahap Permohonan Kredit Pada tahap ini calon nasabah mengajukan permohonan kredit kepada pihak koperasi baik secara tertulis maupun secara lisan. Tahap Pengajuan Persyaratan Kredit. Pada tahap ini calon nasabah mengumpulkan persyaratan-persyaratan yang ditentukan oleh pihak koperasi sebagai kelengkapan syarat administrasi. Tahap Persetujuan. Dalam tahap ini apabila persyaratan terpenuhi, maka pihak koperasi memberikan persetujuan terhadap permohonan kredit yang diajukan oleh nasabah. 2) Penyelesaian wanprestasi atas perjanjian kredit dengan jaminan fidusia pada Koperasi Simpan Pinjam Manunggal Makmur Surakarta adalah dengan mengedepankan azas kekeluargaan dan secara administrasi perkreditan. Tindakan pertama-tama secara langsung menagih terus-menerus, pemanggilan debitur dan melalui program pembinaan kredit dengan menyelidiki faktor apa yang menyebabkan keterlambatan pembayaran tersebut dan juga berusaha untuk memulihkan usaha debitur dengan cara mencarikan jalan keluar yang terbaik, tindakan selanjutnya adalah melakukan penjadwalan kembali (resceduling), mengubah persyaratan kredit (reconditioning) dan melakukan penataan kembali (restucturing). 3) Hambatan-hambatan yang dialami Koperasi Simpan Pinjam Manunggal Makmur Surakarta dalam penyelesaian wanprestasi atas perjanjian kredit dengan jaminan fidusia meliputi: a) Benda Jaminan berpindah tangan, upaya yang dilakukan untuk mengatasi hambatan tersebut adalah dengan melakukan eksekusi jaminan fidusia dengan melakukan penjualan di bawah tangan. b) Debitur Pindah Domisili. c) Bad Character (Tidak Beritikad Baik). Oleh karena itu pihak koperasi dalam upaya mencegah terjadinya kredit macet yang disebabkan karena debitur tidak beritikat baik maka dalam memberikan kredit pihak koperasi perlu menerapkan princip 5 C, yaitu Character, Capacity, Capital, Collateral, dan Condition.

Item Type: Karya ilmiah (Skripsi)
Uncontrolled Keywords: Jaminan Fidusia. Perjanjian Kredit
Subjects: K Law > K Law (General)
Divisions: Fakultas Hukum > Hukum
Depositing User: Edy Susilo
Date Deposited: 24 Sep 2014 12:55
Last Modified: 24 Sep 2014 13:28
URI: http://eprints.ums.ac.id/id/eprint/30282

Actions (login required)

View Item View Item