Uji Protein Dan Organoleptik Tape Dari Bahan Dasar Biji Nangka Dengan Penambahan Ekstrak Daun Katuk Sebagai Pewarna Alami Dan Lama Fermentasi Yang Berbeda

Puspitasari, Novyana (2014) Uji Protein Dan Organoleptik Tape Dari Bahan Dasar Biji Nangka Dengan Penambahan Ekstrak Daun Katuk Sebagai Pewarna Alami Dan Lama Fermentasi Yang Berbeda. Skripsi thesis, Universitas Muhammadiyah Surakarta.

[img]
Preview
PDF (Halaman Depan)
HALAMAN_DEPAN.pdf

Download (2MB)
[img]
Preview
PDF (Bab I)
BAB_I.pdf

Download (34kB)
[img] PDF (Bab II)
BAB_II.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (51kB)
[img] PDF (Bab III)
BAB_III.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (31kB)
[img] PDF (Bab IV)
BAB_IV.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (1MB)
[img] PDF (Bab V)
BAB_V.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (14kB)
[img]
Preview
PDF (Daftar Pustaka)
DAFTAR_PUSTAKA.pdf

Download (25kB)
[img] PDF (Lampiran)
LAMPIRAN.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (5MB)
[img]
Preview
PDF (Naskah Publikasi)
NASKAH_PUBLIKASI.pdf

Download (1MB)

Abstract

Salah satu makanan hasil fermentasi tradisional yang sering dijumpai dimasyarakat adalah tape, namun dikalangan masyarakat yang terkenal adalah tape singkong dan tape ketan, padahal semua bahan makanan yang mengandung karbohidrat bisa dibuat tape, salah satunya biji nangka yang mana hanya dianggap limbah oleh masyarakat, padahal biji nangka mengandung karbohidraat, protein, energi, selain itu proses pembuatan tape biasanya ditambahkan suatu zat pewarna sintetik, yang bertujuan untuk menarik selera dan keinginan konsumen. Untuk itu dalam penelitian ini dilakukan uji protein tape biji nangka dengan penambahan ekstrak daun katuk sebagai pewarna alami dan lama fermentasi. Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen dengan rancangan penelitian menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) pada factorial yang terdiri dari dua faktor dengan sembilan kombinasi perlakuan dan masing-masing perlakuan menggunkan dua kali ulangan. Adapun faktor 1 penambahan ekstrak daun katuk 20 g daun katuk / 100 cc air, 30 g daun katuk / 100 cc air, 40 g daun katuk / 100 cc air dan Faktor 2. Lama fermentasi 24 jam, 36 jam, 48 jam. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa kadar protein tertinggi terdapat pada perlakuan E3L3 dengan penambahan ekstrak daun katuk 40 g/100 cc air dan lama fermentasi 48 jam sebesar 6,33% dan kadar protein terendah terdapat pada perlakuan E2L1 dengan penambahan ekstrak daun katuk 30 g / 100 cc air dan lama fermentasi 24 jam, sedangkan untuk warna tape yang disukai panelis sangat hijau pada perlakuan E3L2 dengan penambahan ekstrak daun katuk 40 g / 100 cc air dan lama fermentasi 36 jam. Jadi, dapat disimpulkan bahwa pada pembuatan tape biji nangka dengan penambahan ekstrak daun katuk dan lama fermentasi dapat mempengaruhi kadar protein dan organoleptik yang dihasilkan.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Uncontrolled Keywords: biji nangka, daun katuk, pewarna alami, fermentasi
Subjects: Q Science > QH Natural history > QH301 Biology
Divisions: Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan > Pendidikan Biologi
Depositing User: Users 4402 not found.
Date Deposited: 24 Jun 2014 10:31
Last Modified: 24 Jun 2014 10:31
URI: http://eprints.ums.ac.id/id/eprint/29561

Actions (login required)

View Item View Item