Studi Perbandingan Karakteristik Airfoil Naca 0012 Dengan Naca 2410 Terhadap Koefisien Lift Dan Koefisien Drag Pada Berbagai Variasi Sudut Serang Dengan CFD

Febriyanto , Nofi (2014) Studi Perbandingan Karakteristik Airfoil Naca 0012 Dengan Naca 2410 Terhadap Koefisien Lift Dan Koefisien Drag Pada Berbagai Variasi Sudut Serang Dengan CFD. Diploma thesis, Universitas Muhammadiyah Surakarta.

[img]
Preview
PDF (Halaman Depan)
03_HALAMAN_DEPAN.pdf

Download (731kB)
[img]
Preview
PDF (Bab I)
04_BAB_I.pdf

Download (36kB)
[img] PDF (Bab II)
05_BAB_II.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (474kB)
[img] PDF (Bab III)
06_BAB_III.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (468kB)
[img] PDF (Bab IV)
07_BAB_IV.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (1MB)
[img] PDF (Bab V)
08_BAB_V.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (24kB)
[img]
Preview
PDF (Daftar Pustaka)
09_DAFTAR_PUSTAKA.pdf

Download (19kB)
[img] PDF (Lampiran)
10_LAMPIRAN.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (207kB)
[img]
Preview
PDF (Naskah Publikasi)
02_NASKAH_PUBLIKASI_KARYA_ILMIAH.pdf

Download (381kB)

Abstract

Di masa lalu, untuk membuat dan menyelidiki kinerja airfoil harus dilakukan dengan cara eksperimen, dan dalam pengerjaanya sering menghasilkan limbah dan memerlukan waktu untuk membuat model. Selain itu, untuk menguji airfoil secara fisik harus dilakukan di terowongan angin, sangat tidak mudah untuk mendapatkan informasi dari tekanan dan distribusi kecepatan yang akurat. Saat ini, hal itu dapat dilakukan dengan komputasi, yang memiliki kelebihan yaitu lebih cepat dan lebih murah. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk membandingkan hasil simulasi antara software SolidWorks dengan hasil simulasi Ansys. Ini mencakup distribusi tekanan, kecepatan sekitar airfoil, dan visualisasi lintasan. Dalam studi ini akan dijelaskan perbandingan kinerja antara airfoil simetris NACA-0012 dan airfoil tidak simetris NACA-2410 pada variasi sudut serang -80, -20, 00, 50, 100, 150, 200 terutama hubungan antara CL da CD secara komputasi. Percobaan diawali dengan membuat model baik airfoil simetris dan tidak simetri dengan menggunakan software DesainFoil, dan kemudian untuk menyesuaikan sudut menggunakan software AutoCAD, setelah itu meshing dan proses perhitungan dilakukan menggunakan software Ansys-CFD. Analisa meliputi distribusi tekanan, kecepatan. Hasil penelitian menunjukkan, bahwa peningkatan sudut akan diikuti dengan meningkatnya koefisien gaya angkat dan gaya hambat. Namun, dapat dilihat bahwa NACA-2410 memiliki koefisien angkat lebih tinggi dari pada koefisien angkat dari NACA 0012. Dari hasil perbandingan grafik CL Naca 0012 antara hasil simulasi SolidWorks dengan Ansys, ternyata ada memiliki kecenderungan yang sama satu sama lain. Yaitu untuk Solidworks CL tertinggi pada sudut serang 200 sebesar 0,0039 sedangkan untuk Ansys CL tertinggi sebesar 0,000993881.

Item Type: Karya ilmiah (Diploma)
Uncontrolled Keywords: airfoil, naca, ansys, cfd, sudut serang, cl, cd
Subjects: T Technology > TJ Mechanical engineering and machinery
Divisions: Fakultas Teknik > Teknik Mesin
Depositing User: Maria Husnun Nisa
Date Deposited: 20 Jun 2014 12:45
Last Modified: 20 Jun 2014 12:46
URI: http://eprints.ums.ac.id/id/eprint/29491

Actions (login required)

View Item View Item