Representasi Kuasa Patriarki atas Seksualitas pada Lagu Dangdut (Studi Semiotika Representasi Kuasa Patriarki atas Seksualitas pada Lagu Dangdut Belah Duren, Jupe Paling Suka 69, dan Please Call Me)

Indrajaya , Liston (2013) Representasi Kuasa Patriarki atas Seksualitas pada Lagu Dangdut (Studi Semiotika Representasi Kuasa Patriarki atas Seksualitas pada Lagu Dangdut Belah Duren, Jupe Paling Suka 69, dan Please Call Me). Skripsi thesis, Universitas Muhammadiyah Surakarta.

[img]
Preview
PDF (Halaman depan)
03._COVER.pdf

Download (655kB)
[img]
Preview
PDF (Bab I)
04._BAB_I_.pdf

Download (492kB)
[img] PDF (Bab II)
05._BAB_II.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (314kB)
[img] PDF (Bab III)
06._BAB_III.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (621kB)
[img] PDF (Bab IV)
07._BAB_IV.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (485kB)
[img] PDF (Bab V)
08._BAB_V.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (89kB)
[img]
Preview
PDF (Daftra pustaka)
09._DAFTAR_PUSTAKA.pdf

Download (95kB)
[img]
Preview
PDF (Naskah publikasi)
02._NASKAH_PUBLIKASI_ILMIAH.pdf

Download (184kB)

Abstract

Musik dangdut sebagai salah satu jenis musik yang banyak digemari oleh sebagaian besar masyarakat Indonesia memiliki peran dalam membentuk representasi akan kehidupan sosial yang kita jalankan sehari-hari. Musik dangdut Julia Perez seperti “Belah Duren”, Jupe Paling Suka 69”, dan “Please Call Me” merupakan musik dangdut yang terdapat suatu representasi kuasa patriarki atas seksualitas dari lirik dan video klip yang ditampilkan. Metode yang digunakan untuk menganalisis representasi seksualitas yang terdapat pada musik dangdut Julia Perez tersebut adalah menggunakan metode semiotika Roland Barthes, dimana untuk mencari makna menggunakan denotasi yang merupakan signifikasi tahap pertama, konotasi yang merupakan signifikasi tahap kedua, dan mitos yang digunakan untuk mendukung makna yang ada. Studi semiotik digunakan untuk menganalisis tanda yang terdapat pada lirik dan video klip musik dangdut tersebut. Pembahasan pada penelitian ini mengkategorikan kuasa patriarki yang terdapat pada musik dangdut Julia Perez menjadi empat bagian yakni berupa tubuh ideal perempuan, perempuan sebagai penggoda laki-laki, relasi antara laki-laki dan perempuan dan perempuan sebagai objek pandang laki-laki. Kesimpulan yang dapat ditarik dari penelitian ini menunjukkan bahwa kuasa patriarki atas seksualitas memang terdapat pada musik dangdut Julia Perez. Musik dangdut yang dibawakannya digunakan sebagai sarana komoditi bisnis dunia permusikan agar penikmatnya lebih banyak dengan memanfaatkan tubuh perempuan dan citranya sebagai makhluk yang enak dipandang. Perempuan dipandang sebagai makhluk yang lemah dan dipandang hanya sebagai pemuas nafsu belaka.

Item Type: Karya ilmiah (Skripsi)
Uncontrolled Keywords: Representasi, Kuasa Patriarki, Seksualitas, Dangdut.
Subjects: H Social Sciences > HE Transportation and Communications
Divisions: Fakultas Ilmu Komunikasi dan Informatika > Ilmu Komunikasi
Depositing User: Edy Susilo
Date Deposited: 04 Mar 2013 11:05
Last Modified: 04 Mar 2013 11:06
URI: http://eprints.ums.ac.id/id/eprint/22939

Actions (login required)

View Item View Item