Pebedaan Tingkat Stres Kerja Antara Perawat Kritis dan Perawat Gawat Darurat di RSUD DR. MOEWARDI SURAKARTA

Widodo, Widodo (2010) Pebedaan Tingkat Stres Kerja Antara Perawat Kritis dan Perawat Gawat Darurat di RSUD DR. MOEWARDI SURAKARTA. Skripsi thesis, Universitas Muhammadiyah Surakarta.

[img]
Preview
PDF
J210060026.pdf

Download (42kB)
[img] PDF
J210060026.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (703kB)

Abstract

Keperawatan merupakan sebuah pekerjaan yang memungkinkan timbulnya stress kerja. Hal ini berkaitan dengan tanggung jawab dalam pekerjaan perawat yang dituntut untuk mencurahkan segala pengetahuan, pikiran dan perasaannya kepada pasien selama 24 jam serta menghadapi pasien dengan berbagai macam penyakit dan latar belakang sosial budaya yang berbeda. Beberapa faktor yang dapat menyebabkan stress kerja pada perawat, diantaranya yaitu beban kerja, adanya konflik antar perawat. Berdasarkan hasil studi pendahuluan menunjukkan bahwa perawat kritis dihadapkan dengan lama perawatan pasien dengan berbagai macam penyakit yang dideritanya, sementara perawat gawat darurat dituntut untuk selalu sigap dalam melakukan pertolongan pertama kepada pasien yang masuk ke rumah sakit. Tujuan penelitian ini adalah mengetahui perbedaan tingkat stress kerja antara perawat kritis dan perawat gawat darurat di RSUD Dr. Moewardi Surakarta. Jenis penelitian adalah kuantitatif, dengan metode deskriptif korelatif, dengan pendekatan crosssectional. Jumlah sampel penelitian sebanyak 60 responden yang kemudian dibagi menjadi 30 untuk perawat kritis dan 30 responden untuk perawat darurat, dengan teknik pengambilan sampel adalah incidental sampling. Pengambilan data tingkat stress kerja perawat menggunakan lembar kuisoner dengan 25 pertanyaan. Pengujian data dalam menjawab hipotesa penelitian menggunakan uji independent t test. Hasil penelitian menunjukkan dari 30 perawat kritis terdapat 29 responden dengan tingkat stress sedang dan 1 responden dengan tingkat stress berat. Pada Perawat gawat darurat menunjukkan 22 responden dengan tingkat stress sedang dan 8 responden dengan tingkat stress berat. Hasil pengujian hipotesis diperoleh nilai ttest = -3,289 dengan p = 0,002 sehingga disimpulkan terdapat perbedaan tingkat stress kerja antara perawat kritis dan perawat gawat darurat di RSUD Dr. Moewardi Surakarta. Saran kepada rumah sakit adalah perlunya menambah jumlah perawat di gawat darurat dan penambahan insentif bagi perawat gawat darurat karena beban kerjanya lebih tinggi dari pada perawat kritis.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Uncontrolled Keywords: tingkat stress kerja, perawat kritis, perawat gawat darurat
Subjects: R Medicine > RA Public aspects of medicine > RA0421 Public health. Hygiene. Preventive Medicine
Divisions: Fakultas Ilmu Kesehatan > Keperawatan
Depositing User: Edy Susilo
Date Deposited: 16 Feb 2011 09:31
Last Modified: 13 Dec 2011 11:10
URI: http://eprints.ums.ac.id/id/eprint/10398

Actions (login required)

View Item View Item