PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI PADA PASKA OPERASI FRAKTUR OLECRANON DEKSTRA DENGAN PEMASANGAN WIRE DI RSAL DR. RAMELAN SURABAYA

KHAYATI , DWI NUR (2010) PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI PADA PASKA OPERASI FRAKTUR OLECRANON DEKSTRA DENGAN PEMASANGAN WIRE DI RSAL DR. RAMELAN SURABAYA. Skripsi thesis, Universitas Muhammadiyah Surakarta .

[img]
Preview
PDF
J100070005.pdf

Download (76kB)
[img] PDF
J100070005.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (2MB)

Abstract

Penelitian ini dilaksanakan di RSAL Dr. RAMELAN SURABAYA dengan menggunakan infra merah dan terapi latihan pada penderita post operasi Fraktur Olecranon Dekstra dengan pemasangan wire selama enam kali terapi,penulis ingin mengetahui permasalahan yang muncul pada kondisi tersebut. Permasalahan yang ada adalah meliputi kapasitas fisik: Adanya nyeri padasiku kanan, adanya oedema padasiku kanan, keterbatsan lingkup gerak sendi, keterbatasan aktivitas fungsional sehari-hari (mandi, menyisir rambut,toileting). Metode penelitian dalam karya tulis ini adalah studi kasus dengan analisa diskriptif . Pembahasan ini bertujuan untuk mengungkap seberapa jauh hasil yang didapat atau efektifitas infra merah dan terapi latihan terhadap kondisi post operasi fraktur olecranon dekstra dengan pemasangan wire pada Ny R yang berumur 36 tahun. Hasil menunjukkan bahwa selama 6 kali terapi, didapatkan hasil : Nyeri berkurang dengan VAS T1 nilai nyeri diam pada skala 3 dan T6 menurun menjadi skala 0. Untuk nyeri tekan pada T1 nyeri pada skala 2 menurun menjadi skala O pada T6. Untuk nyeri gerak pada T1 skala 3 menurun pada skala 1 pada T6. Bengkak berkurang dengan antropometri(mideline) dari epicondylus lateral ke distal 5cm T1 = 25 cm menjadi T6 = 24 cm, epicondylus lateral ke distal 10 cm T1 = 22 menjadi T6 = 20, epicondylus lateral ke distal 15cm T1 = 19 menjadi T6 = 17, epicondylus lateral ke proksimal 5cm T1 = 28 menjadi T6 = 26, epicondylus lateral ke proksimal 10cm T1 = 30 menjadi T6 = 28, epicondylus lateral ke proksimal 15cm T1 = 31 menjadi T6 = 29, Peningkatan kekuatan otot dengan MMT kekuatan otot-otot siku flexor T1: 2+ menjadi T6:3+, extensor T1:2+ menjadi T6:3. Peningkatan LGS dengan goneometer peningkatan LGS dari T1 – T6. Pada T1 S: 00-350_500 dan T6 meningkat menjadi S: 00-220_800. Kemampuan aktivitas fungsional dengan indek ADL menunjukan adnya peningkatan dari T1 kemampuan fungsional pasien belum mampu menyisir rambut,makan, berpakaian, mandi, toileting Pada T6 kemampuan fungsional pasien sudah mampu menyisir rambut, makan, berpakaian, mandi dan toileting

Item Type: Thesis (Skripsi)
Uncontrolled Keywords: Post operasi fraktur olecranon dekstra dengan pemasangan wire, Infra merah, terapi latiahan
Subjects: R Medicine > RZ Other systems of medicine
Divisions: Fakultas Ilmu Kesehatan > Fisioterapi D3
Depositing User: Users 1504 not found.
Date Deposited: 01 Feb 2011 09:35
Last Modified: 01 Feb 2011 09:35
URI: http://eprints.ums.ac.id/id/eprint/10199

Actions (login required)

View Item View Item